Indeks  /  Syariah  /  Fiqh Ahwal Syakhshiyah  /  Perkawinan  /  Fiqh Perkawinan  /  Nikah yang diharamkan  /  Menikahi wanita yang suaminya meninggal di dalam masa 'iddahnya

Menikahi wanita yang suaminya meninggal di dalam masa 'iddahnya

2 : 234

QS. Al-Baqarah [2] : 234 ` Ibn Katsir Asbabun Nuzul

وَٱلَّذِينَ يُتَوَفَّوْنَ مِنكُمْ وَيَذَرُونَ أَزْوَٰجًا يَتَرَبَّصْنَ بِأَنفُسِهِنَّ أَرْبَعَةَ أَشْهُرٍ وَعَشْرًا ۖ فَإِذَا بَلَغْنَ أَجَلَهُنَّ فَلَا جُنَاحَ عَلَيْكُمْ فِيمَا فَعَلْنَ فِىٓ أَنفُسِهِنَّ بِٱلْمَعْرُوفِ ۗ وَٱللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرٌ

Kementrian AgamaOrang-orang yang meninggal dunia di antaramu dengan meninggalkan isteri-isteri (hendaklah para isteri itu) menangguhkan dirinya (ber'iddah) empat bulan sepuluh hari. Kemudian apabila telah habis 'iddahnya, maka tiada dosa bagimu (para wali) membiarkan mereka berbuat terhadap diri mereka menurut yang patut. Allah mengetahui apa yang kamu perbuat.